Kamis, 30 Juli 2009

SKRIPSI gizi KESEHATAN

HUBUNGAN KEMOTERAPI DENGAN ASUPAN ENERGI
PROTEIN DAN STATUS GIZI PADA PASIEN LEUKEMIA
LIMFOBLASTIK AKUT (LLA) DI RSUP DR SARDJITO
YOGYAKARTA
SKRIPSI
Untuk Memenuhi Sebagian Syarat
Memperoleh Derajat Sarjana Gizi Kesehatan
Universitas Gadjah Mada
Diajukan oleh :
KUSTI MARBAWANI SETYANINGRUM
07/258447/EKU/00321
PROGRAM STUDI S-1 GIZI KESEHATAN
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2009
LEMBAR PENGESAHAN
SKRIPSI
HUBUNGAN KEMOTERAPI DENGAN ASUPAN ENERGI PROTEIN DAN
STATUS GIZI PADA PASIEN LEUKEMIA LIMFOBLASTIK AKUT (LLA)
DI RSUP DR SARDJITO YOGYAKARTA
Disusun oleh :
KUSTI MARBAWANI SETYANINGRUM
07/258447/EKU/00321
Telah dipertahankan didepan dewan penguji pada tanggal 13 Januari 2009
SUSUNAN DEWAN PENGUJI
Ketua
dr. Mei Neni Sitaresmi, Sp. A Tanggal, Januari 2009
NIP. 140248635
Anggota
Herni Astuti, DCN, M.Kes Tanggal, Januari 2009
NIP. 140129696
Anggota
dr. Fitri Indah Setiyawati Tanggal, Januari 2009
Mengetahui,
A.n. Dekan
Wakil Dekan Bidang Akademik Fakultas Kedokteran
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta,
dr. Titi Savitri Prihatiningsih, M. Med. Ed., Ph. D
NIP. 132163121
KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
limpahan rahmat dan hidayah-Nya sehingga Penyusunan Skripsi dengan Judul
“Hubungan kemoterapi dengan asupan energi protein dan status gizi pada
pasien leukemia limfoblastik akut (LLA) di RSUP Dr Sardjito Yogyakarta”, dapat
terselesaikan tepat pada waktunya.
Skripsi ini terwujud atas bimbingan, pengarahan, dan bantuan dari
berbagai pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu dan pada kesempatan
ini penulis menyampaikan penghargaan dan terima kasih kepada :
1. dr. Emy Huriyati, selaku Ketua Program Studi S1 Gizi Kesehatan Fakultas
Kedokteran Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
2. dr. Mei Neni S, Sp.A dan Herni Astuti, DCN, M.Kes selaku pembimbing yang
telah menyediakan waktu, fikiran, arahan dan bimbingan kepada penulis
dalam penyusunan skripsi ini.
3. dr. Fitri S, selaku penguji yang telah bersedia memberikan arahan dan
bimbingan kepada penulis dalam penyusunan skripsi ini.
4. Pasien LLA beserta keluarga yang telah bersedia menjadi responden dalam
penelitian ini.
5. Karyawan perpustakaan Fakultas Kedokteran dan Jurusan Gizi Kesehatan
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta yang telah mendukung dalam
pencarian pustaka.
6. Kedua orang tuaku dan kakakku yang telah memberi dukungan dan doa.
7. Teman-teman seperjuangan Gizi B Tahun Akademik 2007/2008.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini masih terdapat
banyak kekurangan. Penulis berharap skripsi ini bermanfaat bagi pembaca dan
bagi dunia ilmu pengetahuan khususnya bidang kesehatan.
Penulis
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i
LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING ......................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ iv
DAFTAR LAMPIRAN...........................................................................................v
DAFTAR TABEL..................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR............................................................................................. vii
INTISARI .............................................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ................................................................................... 1
B. Perumusan Masalah .......................................................................... 3
C. Tujuan Penelitian ............................................................................... 3
D. Manfaat Penelitian ............................................................................. 4
E. Keaslian Penelitian ............................................................................ 4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Telaah Pustaka .................................................................................. 6
1. Leukemia Limfoblastik Akut ............................................................... 6
2. Kemoterapi ........................................................................................ 9
3. Status Gizi pasien Leukemia ............................................................. 14
4. Asupan Zat Gizi ................................................................................. 19
5. Survey Konsumsi Makanan ............................................................... 20
B. Kerangka Teori .................................................................................. 23
C. Kerangka Konsep .............................................................................. 23
D. Hipotesis ............................................................................................ 23
BAB III METODE PENELITIAN
A. Jenis dan Rancangan Penelitian ....................................................... 24
B. Populasi dan subyek Penelitian ......................................................... 24
C. Tempat dan Waktu Penelitian ............................................................ 25
D. Identifikasi Variabel Penelitian ........................................................... 26
E. Definisi Operasional Variabel ............................................................ 26
F. Instrumen Penelitian .......................................................................... 27
G. Jenis dan Cara Pengumpulan Data ................................................... 28
H. Pengolahan dan Analisis Data ........................................................... 29
I. Etika Penelitian .................................................................................. 30
J. Jalannya Penelitian ............................................................................ 30
K. Kesulitan penelitian............................................................................31
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Gambaran Umum Sampel .................................................................32
B. Pembahasan......................................................................................37
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan ........................................................................................45
B. Saran .................................................................................................45
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 : Form Informed Consent
Lampiran 2 : Form Kuesioner
Lampiran 3 : Form Food Recall 24 jam
Lampiran 4 : Form Metode Visual Comstock
Lampiran 5 : Data Pasien
Lampiran 6 : Uji Chi Square
Lampiran 7 : Permohonan Izin Penelitian
Lampiran 8 : Ethical Clearance
Lampiran 9 : Indonesia Protokol ALL-2006
DAFTAR TABEL
Tabel Halaman
Tabel 1. Keaslian Penelitian ......................................................................... 5
Tabel 2. Klasifikasi LLA Menurut FAB .......................................................... 8
Tabel 3. Karakteristik sampel Berdasarkan Jenis Kelamin dan Tipe ALL..... 31
Tabel 4. Karakteristik Sampel Berdasarkan Hasil Pengobatan..................... 32
Tabel 5. Karakteristik Sampel Berdasarkan Status Gizi ............................... 33
Tabel 6. Distribusi Hubungan Kemoterapi Dengan Asupan Energi .............. 34
Tabel 7. Distribusi Hubungan Kemoterapi Dengan Asupan Protein ............. 35
Tabel 8. Distribusi Hubungan Asupan Energi dengan Status Gizi ................ 35
Tabel 9. Distribusi Hubungan Asupan Protein dengan Status Gizi ............... 36
DAFTAR GAMBAR
Gambar Halaman
Gambar 1. Kerangka Teori ........................................................................... 23
Gambar 2. Kerangka Konsep........................................................................ 23
Gambar 3. Distribusi sampel menurut Tingkat Asupan Energi ..................... 32
Gambar 4. Distribusi sampel menurut tingkat asupan protein ...................... 33
Gambar 5. Distribusi sampel menurut status gizi BMI/U ...............................34
INTISARI
HUBUNGAN KEMOTERAPI DENGAN ASUPAN ENERGI PROTEIN DAN
STATUS GIZI PADA PASIEN LEUKEMIA LIMFOBLASTIK AKUT (LLA)
DI RSUP DR SARDJITO YOGYAKARTA
Kusti Marbawani S*), Mei Neni S**), Herni Astuti***)
INTISARI
Latar Belakang : Leukemia adalah kanker anak yang paling sering terjadi,
mencapai lebih kurang 33% dari keganasan pediatrik. Pengobatan anti kanker
seperti kemoterapi, radiasi serta pembedahan dapat mempengaruhi status nutrisi
penderita. Kemoterapi mempunyai kontribusi pada terjadinya malnutrisi dengan
berbagai sebab antara lain mual, muntah, stomatitis atau sariawan, gangguan
saluran pencernaan dan penurunan nafsu makan. Status gizi yang baik dapat
menurunkan komplikasi dari terapi anti kanker dan membuat penderita merasa
lebih baik.
Tujuan : Mengetahui hubungan kemoterapi dengan asupan energi protein dan
status gizi pada pasien Leukemia Limfoblastik Akut (LLA) di RSUP Dr Sardjito.
Metode : Penelitian ini merupakan penelitian observasional dengan pendekatan
crossectional. Sampel penelitian ini adalah anak laki-laki dan perempuan
berumur 1-15 tahun yang didiagnosa mengalami LLA dan menjalani kemoterapi
di RSUP Dr Sardjito pada bulan Oktober-November 2008. dengan kriteria
eksklusi yaitu anak LLA dengan komplikasi penyakit berat seperti ginjal, jantung,
sepsis dan liver. Pelaksanaan penelitian pada bulan Oktober-November 2008.
Pengolahan data menggunakan uji Chi Square.
Hasil : Sampel dengan jumlah 30 yang terdiri dari 13 (43,3%) perempuan dan
17 (56,7%) laki-laki. Sampel paling banyak sedang menjalani tahap pengobatan
kemoterapi fase induksi yaitu sebanyak 16 (53,3%) anak. Fase konsolidasi
sebanyak 7 (23,3%), fase reinduksi 2 (0,6%) anak dan fase maintenance
sebanyak 5 (16,6%) anak. Ada hubungan antara kemoterapi dengan asupan
energi dan status gizi p yaitu 0,013 (p<0,05). Pada fase konsolidasi 6 anak
(85,7%) mempunyai asupan energi kurang dan sebanyak 4 anak (42,8%)
mempunyai status gizi kurang. Tidak ada hubungan antara kemoterapi dengan
asupan protein p yaitu 0,436 (p>0,05) dan status gizi p 0,190 (p>0,05). Pada fase
konsolidasi 4 anak (57,2%) mempunyai asupan protein kurang dan 5 anak
(38,5%) mempunyai status gizi kurang.
Kesimpulan : Ada hubungan antara kemoterapi dengan asupan energi dan
status gizi. Tidak ada hubungan antara kemoterapi dengan asupan protein dan
status gizi.
Kata Kunci : Kemoterapi, Asupan energi, Asupan protein, Status gizi, ALL
*) Program Studi Gizi Kesehatan, Fakultas Kedokteran UGM, Yogyakarta
**) Instalasi Kesehatan Anak RSUP Dr Sardjito, Yogyakarta
***) Instalasi Gizi RSUP Dr Sardjito, Yogyakarta
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Leukemia adalah kanker anak yang paling sering terjadi, mencapai
lebih kurang 33% dari keganasan pediatrik. Leukemia Limfoblastik Akut (LLA)
merupakan keganasan yang paling umum terjadi pada anak, rata-rata 30 %
dari seluruh keganasan pada anak. Insidensi meningkat pada anak-anak usia
dibawah 15 tahun dimana insidensi tertinggi pada anak usia 1-15 tahun
dengan puncaknya pada usia 3-4 tahun (Crist, 1999). Sekitar 3000 kasus
baru LLA per tahun terjadi di Amerika Serikat, 75 % diantaranya terjadi pada
anak dibawah umur 15 tahun. Di Indonesia, diperkirakan terjadi 2000-3000
kasus baru per tahun untuk LLA. Dari semua penderita kanker anak yang
dirawat di RSUP Dr Sardjito dari tahun 1992-1998 bahwa kasus leukemia
merupakan 48 % dari keseluruhan kasus kanker pada anak. Pada tahun
2001, di RSUP Dr Sardjito terdapat 51 kasus LLA. Pada tahun 2002 terdapat
44 kasus, pada tahun 2003 terdapat 42 kasus dan pada tahun 2004 terdapat
31 kasus LLA (Fidiyawati, 2005).
Dahulu penyembuhan leukemia masih sangat sulit, banyak penderita
yang hanya mampu bertahan hidup selama 4 tahun atau lebih. Sejak
ditemukan alat kemoterapi, harapan hidup pasien bisa diperpanjang 8-12
bulan (Windiastuti, 2006). Hampir semua pustaka menyebutkan, kemoterapi
selain untuk penyembuhan leukemia ternyata mempunyai efek samping yang
cukup serius bagi tubuh penderita leukemia. Obat-obat kemoterapi tidak
hanya menyerang sel-sel kanker saja namun sel-sel darah normal yang
diproduksi dalam sumsum tulang juga turut diserang. Akibatnya pasien bisa
sangat rawan terhadap infeksi, perdarahan maupun gangguan kesehatan
umum (Tehuteru, 2005). Kemoterapi juga mempunyai efek samping terhadap
organ-organ seperti ginjal dan hati.
Pengobatan anti kanker seperti kemoterapi, radiasi serta
pembedahan dapat mempengaruhi status nutrisi penderita. Kemoterapi
mempunyai kontribusi pada terjadinya malnutrisi dengan berbagai sebab
antara lain mual, muntah, stomatitis atau sariawan, gangguan saluran
pencernaan dan penurunan nafsu makan. Kekerapan gejala mual dan
muntah pada penggunaan kemoterapi tergantung pada jenis obat
kemoterapi, dosis dan jadwal pemberian. Sekitar 70-80 % pasien yang
mendapat kemoterapi akan merasakan mual dan muntah (Djauzi, 2005).
Keadaan gizi pasien dipengaruhi oleh pertumbuhan tumor dan
pengobatan medis yang diberikan. Gejala kanker dalam keadaan berat
dinamakan cachexia yaitu suatu sindrom yang ditandai dengan gejala klinik
berupa anoreksia, perubahan ambang rasa kecap, penurunan berat badan,
anemia, gangguan metabolisme karbohidrat, protein dan lemak. Komplikasi
yang ditimbulkan oleh kanker dan leukemia akut pada anak terhadap status
gizi adalah malnutrisi berat dan wasting. Gizi merupakan bagian dari proses
kehidupan dan proses tumbuh kembang anak, sehingga pemenuhan gizi
didalam proses penyembuhan penyakit menjadi sangat penting di masa
sekarang ini (Suandi, 1998). Status gizi yang baik dapat menurunkan
komplikasi dari terapi anti kanker dan membuat penderita merasa lebih baik.
Dukungan nutrisi merupakan bagian yang penting dalam menunjang terapi
penderita kanker (Hariani, 2005).
Oleh karena itu, peneliti tertarik untuk meneliti adakah hubungan
antara kemoterapi dengan asupan energi protein dan status gizi pada pasien
leukemia limfoblastik akut (LLA) di RSUP Dr Sardjito.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut, dapat dikemukaan
permasalahan sebagai berikut “Apakah ada hubungan kemoterapi dengan
asupan energi, protein dan status gizi pada pasien leukemia limfoblastik akut
(LLA) di RSUP Dr Sardjito?”
C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Mengetahui hubungan kemoterapi dengan asupan energi, protein dan
status gizi pasien leukemia limfoblastik akut (LLA) di RSUP Dr Sardjito.
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui fase dan jenis kemoterapi yang dilaksanakan pasien LLA.
b. Mengetahui asupan energi pasien LLA
c. Mengetahui asupan protein pasien LLA
d. Mengetahui status gizi pasien LLA
e. Mengetahui hubungan kemoterapi dengan asupan energi, protein dan
status gizi pasien LLA
D. Manfaat
1. Bagi Pasien
Memberikan gambaran kepada penderita leukemia limfoblastik akut (LLA)
dan keluarga tentang hubungan kemoterapi dengan asupan energi,
protein dan status gizi.
2. Bagi Institusi
Menambah informasi bagi RSUP Dr Sardjito yang nantinya dapat
digunakan dalam rangka meningkatkan upaya pelayanan kesehatan
kepada pasien khususnya pasien leukemia.
3. Bagi Peneliti
Menambah wawasan dan pengetahuan tentang penyakit leukemia dan
pengobatannya serta penerapan ilmu yang diperoleh selama pendidikan.
E. Keaslian Penelitian
Penelitian mengenai leukemia limfoblastik akut yang sudah dilakukan
dan perbedaan dengan penelitian ini terdapat dalam tabel 1 :
Tabel 1. Keaslian Penelitian
Peneliti Ni Nyoman
Ernawati
Shinta Pramartasari Tuti Fidiyawati Penelitian ini
Judul Evaluasi terapi diit
leukemia
limfoblastik akut
pada anak di RSUP
Dr Sardjito
Yogyakarta
Respon gangguan
oral pada anak
leukemia limfoblastik
akut (LLA) yang
mendapat
kemoterapi di RSUP
Dr Sardjito
Yogyakarta
Gambaran
trombositopenia dan
pendarahan pada
anak leukemia
limfoblastik akut
(LLA) selama
kemoterapi di RSUP
dr Sardjito
Yogyakarta tahun
2001-2004
Hubungan
kemoterapi dengan
asupan energi
protein dan status
gizi pasien leukemia
limfoblastik akut
(LLA) di RSUP Dr
Sardjito Yogyakarta
Tahun 2001 2006 2005 2008
Subyek Pasien LLA Anak LLA yang
menjalani kemoterapi
dan rawat inap
Anak yang menjalani
kemoterapi dalam
periode 2001-2004
Anak LLA yang
menjalani kemoterapi
selama Agustus 2008
Metode deskriptif Deskriptif deskriptif Analitik
variabel Terapi diit Respon gangguan
oral
Trombositopenia dan
pendarahan
Kemoterapi, asupan
energi, protein dan
status gizi.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Telaah Pustaka
1. Leukemia Limfoblastik Akut
a. Pengertian
Leukemia limfoblastik akut merupakan penyakit keganasan
hematologis yang ditandai dengan adanya infiltrasi progresif sumsum
tulang dan organ-organ limfotik oleh sel-sel limfosit imatur atau
limfoblast yang membelah tak terkendali. Sel-sel limfoblast tersebut
berproliferasi secara progresif dan kehilangan kemampuan untuk
berdiferensiasi menjadi sel matang sehingga tidak dapat berfungsi
sebagaimana sel limfosit normal (Wirawan, 2002).
b. Etiologi
Leukemia disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain :
1) Radiasi, biasanya diderita oleh pegawai radiology, penderita yang
sering menggunakan radioterapi, dan efek dari sebuah bom atom.
2) Leukemogenik, penyebaran racun pada lingkungan seperti
insektisida.
3) Virus, seperti retrovirus, virus leukemia feline, HTLV-1 pada
dewasa.
4) Penyebab selain diatas adalah orang yang sering merokok atau
terhirupnya kapur dalam jumlah banyak.
Penelitian menemukan bahwa orang yang terpapar radiasi
sangat tinggi dan zat kimia industri (misalnya benzena dan
formaldehida) memiliki tingkat risiko leukemia yang lebih besar. Selain
itu, pasien yang dirawat dengan obat-obatan anti-kanker (seperti
bahan-bahan alkilasi) terkadang terkena leukemia beberapa tahun
mendatang. Dan pasien yang terkena virus leukemia sel-T manusia
(HTLV-I/Human T-cell leukemia virus-I) juga rentan terhadap penyakit
ini (Lenny, 2007).
c. Patofisiologi
Leukemia Limfoblastik Akut adalah kanker jaringan yang
menghasilkan leukosit, dihasilkan leukosit yang imatur atau abnormal
dengan jumlah yang berlebihan. Leukosit-leukosit yang dihasilkan
menyusup ke berbagai organ tubuh, juga menyusup kedalam
sumsum tulang mengganti unsur-unsur sel yang normal, akibatnya
akan timbul anemia dan dihasilkan jumlah eritrosit dalam jumlah yang
bersirkulasi. Infeksi juga terjadi lebih sering karena berkurangnya
jumlah leukosit. Penyusupan sel-sel leukosit kedalam organ-organ
vital akan menimbulkan hepatomegali, splenomegali, dan
limfadenopati (Cecily, 1996).
Leukemia akut (parah) ditandai dengan suatu perjalanan
penyakit yang sangat cepat, mematikan, dan memburuk. Apabila tidak
diobati segera, maka penderita dapat meninggal dalam hitungan
minggu hingga hari. Sedangkan leukemia kronis memiliki perjalanan
penyakit yang tidak begitu cepat sehingga memiliki harapan hidup
yang lebih lama, hingga lebih dari 1 tahun (Lenny, 2007).
d. Klasifikasi Leukemia Limfoblastik Akut
Secara morfologi, menurut Sistem French-America-British
(FAB), LLA diklasifikasikan kedalam tipe L1, L2, dan L3. karakteristik
dari ketiga tipe LLA tersebut terlihat dalam tabel 1 berikut :
Tabel 2. Klasifikasi LLA Menurut FAB
Morfologi L1 L2 L3
Ukuran sel kecil besar Besar
Kromatin inti Homogen Heterogen Homogen
Bentuk inti Teratur, dapat
bercelah/identasi
Tidak teratur,
indentasi
Teratur, oval
sampai bulat
Anak inti Tidak jelas > 1, besar, jelas > 1, besar,
jelas
Jumlah sitoplasma Sedikit Lebih banyak Lebih banyak
Basofilik sitoplasma Biru muda Biru tua Biru gelap
Vakuola sitoplasma variasi variasi Jelas
Sumber : Wirawan, 2002
Sekitar 90 % kasus LLA pada anak adalah L1. 5-15 % adalah
tipe L2, sedang tipe L3 kurang dari 1 %. LLA-L1 memiliki prognosis
paling baik diikuti oleh LLA-L2 dan LLA-L3 (Crist et al, 1999).
e. Manifestasi Klinis
Kira-kira 66% anak dengan LLA mempunyai gejala dan tanda
penyakitnya kurang dari 4 minggu pada waktu diagnosis. Gejala awal
biasanya non spesifik dan meliputi anoreksia, iritabel, dan letargi
(Nelson, 2000). Gambaran klinisnya dapat berupa kelelahan,
malaise, penurunan berat badan, perdarahan, infeksi, sakit kepala
atau gangguan penglihatan, adenopati, hipertopi gingiva,
splenomegali, hepatomegali, dan nyeri tulang atau sendi (Otto, 2003).
Selain itu, terjadi juga anemia, memar pada bagian tubuh tertentu
yang tidak normal, dan limfadenopati.
2. Kemoterapi
Kemoterapi adalah proses pengobatan dengan menggunakan
obat-obatan yang bertujuan untuk membunuh atau memperlambat
pertumbuhan sel kanker (Noorwati, 2005). Seperti halnya pengobatan
yang lain kemoterapi juga mempunyai manfaat, resiko maupun efek
samping.
a. Protokol Kemoterapi
Protokol pengobatan di RSUP Dr Sardjito Yogyakarta mulai
tahun 2006 menggunakan Indonesia Protocol ALL-HR-2006. protokol
pengobatan ini lebih intensif dan dosis yang diberikan untuk
metotrexate intravena dosis tinggi ditambahkan pada tahap
konsolidasi. Mulai 14 April 2006 protokol pengobatan di RSUP Dr
Sardjito menggunakan Indonesia Protocol ALL-Standart Risk-2006.
1) Tahap Induksi
Pengobatan spesifik diawali dengan tahap induksi. Tahap ini
diberikan prednison, vincristin, metotrexate, 6-merkaptopurin, LAsparaginase,
dan Daunorubicine. Prednison untuk resiko standar
diberikan dengan dosis 60/40 mg/m², untuk resiko tinggi diberikan
Dexametasone dengan dosis 6 mg/m², diberikan per oral pada
minggu ke-0 sampai minggu ke-6.
Vincristine diberikan dalam dosis 1,5 mg/m² secara
intravena. Diberikan pada minggu ke pertama sampai minggu ke
enam. Metotrexate diberikan secara intratekal dengan dosis
tergantung dari umur pada minggu ke 0, 2, dan 4.
L-Asparagine diberikan enam kali dalam dosis 6000 U/m²
secara intravena pada minggu ke 4 dan 5. Daunorubicine
diberikan secara intravena pada minggu 1-4 dengan dosis 30
mg/m².
2) Tahap Konsolidasi
Tahap ini terdiri dari 6-Merkaptopurine dan metotrexate. 6-
Merkaptopurine diberikan per oral dengan dosis 50 mg/m² pada
minggu ke-8 sampai minggu ke-12. Metotrexate diberikan secara
intratekal dengan dosis tergantung umur pada minggu ke 8, 10,
dan 12. Metotrexate dosis tinggi (dengan dosis 1000 mg/m²)
diberikan bersama dengan Leucovorin rescue, diberikan pada
minggu ke 8, 10 dan 12.
3) Tahap Re-Induksi
Tahap ini hanya diberikan pada pasien resiko tinggi yang
terdiri dari Metotrexate yang diberikan secara intratekal dengan
dosis tergantung umur dan diberikan pada minggu ke-15 dan ke-
17. Vincristine diberikan dalam dosis 1,5 mg/m² secara intravena,
diberikan pada minggu ke-14 sampai minggu ke-17.
Dexametasone diberikan per oral dengan dosis 6 mg/m² pada
minggu ke-14 sampai 17. Daunorubicine diberikan secara
intravena dalam dosis 75 mg/m² diberikan secara intravena empat
kali pada minggu ke-15 dan empat kali pada minggu ke-17. LAsparaginase
diberikan secara intravena empat kali pada minggu
ke-15 dan 17.
4) Tahap Maintenance
Pengobatan pada tahap ini dengan 6-Merkaptopurine dan
Metotrexate. Dexametasone diberikan per oral dalam dosis 6
mg/m² pada minggu-minggu yang tidak diberikan 6-
Merkaptopurine dan Metotrexate bersama dengan Vincristine,
diberikan dalam dosis 1,5 mg/m² secara intravena (Indonesia
Protocol ALL-Standart Risk, 2006).
Remisi dipertahankan dengan siklus kemoterapi intermitten
selama 2 tahun. Dengan terapi agresif modern, 70 % anak-anak
akan bebas dari penyakit selama 5 tahun setelah diagnosis.
Relaps juga jarang terjadi sesudah 5 tahun. Di Belanda, kurang
lebih 60 % anak-anak dengan LLA dianggap sembuh setelah 4
tahun dihentikan terapi dan masih berada dalam remisi komplit
yang pertama (Velde et al, 1999).
b. Jenis kemoterapi (obat-obatan anti leukemia) antara lain :
1) Metotrexate
Metotrexat digolongkan sebagai anti metabolit. Obat ini
menghalangi metabolisme asam folat yang merupakan zat
esensial untuk sintesis nukleoprotein yang diperlukan sel-sel yang
cepat membelah. Kemungkinan efek samping meliputi ruam kulit,
urtikaria, jerawat, alopesia, trombositopenia, anoreksia, mual,
muntah, nyeri abdomen, diare, dan gangguan fungsi hati (Whitlock
& Gaynon, 1999).
2) Vincristine
Vincristine adalah obat antibiotik yang menghambat pembelahan
sel selama metafase sel. Obat ini dipakai bersama siklofosfamid
(cytoxan) untuk mengobati LLA. Gangguan bisa berupa konstipasi,
kram abdomen, dan ileus paralitik, mual, muntah dan demam
(Lukens, 1999).
3) Dexametasone
Dexametasone terutama dipakai untuk efek anti inflamasinya yang
kuat pada penyakit yang melibatkan banyak sistem organ. Obat ini
lebih banyak mempunyai efek kortikoid yang mempengaruhi
metabolisme karbohidrat, protein, dan lemak. Dexametasone juga
sangant imunosupresif sehingga pasien sangat rentan terhadap
infeksi. Efek gastrointestinal obat ini meliputi disfersi abdomen,
pankreatitis, serta peningkatan nafsu makan sehingga pasien
dapat mengalami peningkatan berat badan (Lukens, 1999).
4) L-Asparaginase
Obat ini untuk menurunkan kadar asparagin (asam amino untuk
pertumbuhan tumor). Efek sampingnya bisa berupa reaksi alergi,
mual, muntah, koagulopati, gangguan fungsi liver dan pankreatitis.
Efek samping akibat obat ini dapat dikurangi dengan pemberian
merkaptopurin.
5) Douxorubicine
Obat ini merupakan tambahan untuk pasien resiko tinggi (HR).
Obat ini digunakan untuk menghambat pembelahan sel selama
pengobatan leukemia akut. Kemungkinana efek sampingnya
mielosupresi, mual, muntah segera setelah penyuntikan.
Stomatitis, gangguan gastrointestinal serta alopesia. Dosis yang
melebihi 200 mg/m² dapat mengakibatkan toksisitas jantung
dengan tanda takikardi, aritmia, dispnea dan hipotensi (Lukens,
1999).
6) Dounorubicine
Obat ini terutama digunakan pada leukemia akut, reistensi silang
dengan douxorubicine dapat terjadi. Dosis 30-60 mg/m² sehari
sebagai infus cepat selama 3-5 hari setiap 4-6 minggu.
c. Efek Samping Kemoterapi
Efek samping dapat muncul ketika sedang dilakukan
pengobatan atau beberapa waktu setelah pengobatan. Efek samping
yang bisa timbul adalah:
1) Lemas
2) Mual dan Muntah
3) Gangguan pencernaan
4) Sariawan
5) Rambut Rontok
6) Otot dan Saraf
7) Efek Pada Darah
8) Kulit dapat menjadi kering dan berubah warna
d. Pemberian Kemoterapi
Kemoterapi dapat diberikan dengan cara infus, suntikan
langsung (otot, bawah kulit, rongga tubuh) dan cara diminum
(tablet/kapsul). Kemoterapi dapat diberikan di rumah sakit atau klinik.
Kadang perlu menginap, tergantung jenis obat yang digunakan. Jenis
dan jangka waktu kemoterapi tergantung pada jenis kanker dan obat
yang digunakan (Djauzi, 2005).
e. Syarat seseorang mendapat kemoterapi :
1) Fungsi organ baik
2) Jenis sel darah merah dan darah putih cukup.
3) Tidak demam.
4) Tidak perdarahan.
5) Dapat melakukan kegiatan sehari-hari sendiri (sehat)
Karena setiap obat memiliki efek yang berbeda dan reaksi setiap
pasien pada setiap tahap kemoterapi juga berbeda maka ada beberapa
hal yang perlu dipertimbangkan untuk menentukan jenis kemoterapi yang
diberikan antara lain :
1) Biaya atau harga dari kemoterapi tersebut.
2) Fasilitas yang memadai; kemungkinan untuk kontrol dan
pengawasan.
3) Protokol kemoterapi.
4) Keadaan umum tubuh dan adanya penyakit atau kelemahan
lain yang menyertai (Noorwati, 2005).
3. Status Gizi Pasien Leukemia
Malnutrisi merupakan masalah utama yang muncul pada anak-anak
yang menderita kanker. Kehilangan berat badan yang parah dan
rendahnya konsentrasi beberapa protein plasma seperti albumin dan
transferin akan terlihat dalam jangka panjang pada pasien dengan kanker,
termasuk anak-anak. Perubahan ini terjadi karena tidak adekuatnya
asupan energi dan protein, sebagai akibat dari efek samping yang
berkaitan dengan kemoterapi dan atau penyakit sendiri. Gangguan gizi
yang timbul pada pasien kanker disebabkan kurangnya asupan makan,
tindakan medik, efek psikologik, dan pengaruh keganasan sel kanker
(Almatsier, 2004).
a. Masalah Gizi pada Leukemia
1) Gangguan keseimbangan energi
Gangguan keseimbangan energi dapat terjadi jika
gangguan energi lebih tinggi tanpa diimbangi dengan kenaikan
yang adekuat dalam pemasukan energi. Dalam banyak hal
penurunan pengambilan energi disebabkan adanya gangguan
dalam sistem yang mengatur pola makan (Velde et al, 1999).
2) Metabolisme protein
Studi pada manusia maupun pemeriksaan eksperimen
pada binatang percobaan menunjukkan adanya peningkatan
protein turnover pada pasien kanker. Selanjutnya ditemukan
adanya kenaikan sintesis protein dalam jaringan hepar, penurunan
sintesis protein dalam otot rangka. Karena penderita kanker yang
turun berat badannya, dalam keadaan puasa menunjukkan
kehilangan netto asam-asam amino dari tulang. Kurangnya massa
otot terutama akibat penurunan sintesis protein, kenaikan aktivitas
sintesis protein dalam hepar terutama menyebabkan produksi
protein sekretoar dan hanya sedikit sekali produksi protein
struktural (Velde et al, 1999).
3) Metabolisme lemak
Hilangnya massa bebas lemak sering ditemukan pada
penderita kanker. Hal ini disebabkan karena terjadinya
pengurangan jumlah lemak. Disamping itu juga pada penderita
kanker pada kalorimeter indirek ditemukan adanya nilai RQ yang
rendah, yang menunjukkan hasil oksidasi lemak yang meningkat
berarti terdapat peningkatan lipolisis (Velde et al, 1999).
4) Efek samping kemoterapi :
Kemoterapi mempunyai kontribusi pada terjadinya
malnutrisi dengan berbagai sebab antara lain mual, stomatitis atau
sariawan, gangguan saluran pencernaan dan penurunan nafsu
makan. Hal di atas selain mempengaruhi status nutrisi juga dapat
mempengaruhi hasil dari pengobatan kemoterapi. Efek samping
yang terjadi berhubungan dengan dosis, lama terapi, jenis obat
dan respon individual (Hariani, 2008).
5) Gangguan asupan makan dan gangguan gizi karena :
a) Gangguan pada saluran cerna, dapat berupa kesulitan
mengunyah, menelan dan penyumbatan
b) Gangguan absorbsi zat gizi
c) Kehilangan cairan dan elektrolit karena muntah dan diare.
b. Cara penilaian status gizi
Penilaian status gizi dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu
secara langsung dan tidak langsung. Penialian status gizi secara
langsung mencakup penilaian secara antropometris, klinis, biokimia
dan biofisik. Penilaian status gizi secara langsung terdiri atas survey
konsumsi makanan, statistic vital dan factor ekologi.
1) Antropometri
Ditinjau dari sudut pandang gizi, antropometri gizi adalah
berhubungan dengan berbagai macam pengukuran dimensi tubuh
dan komposisi tubuh dari berbagai tingkat umur dan tingkat gizi.
Berbagai jenis ukuran tubuh antara lain : berat badan, tinggi
badan, lingkar lengan atas, dan tebal lemak di bawah kulit.
Antropometri digunakan untuk melihat ketidakseimbangan asupan
protein dan energi (Supariasa dkk, 2001).
a. Berat badan
Berat badan mencerminkan jumlah protein, lemak, air,
dan massa mineral tulang. Pada remaja, lemak tubuh
cenderung meningkat dan protein otot menurun. Adanya tumor
dapat menurunkan jaringan lemak dan otot, khususnya terjadi
pada orang yang kekurangan gizi
b. Tinggi Badan
Pengukuran tinggi badan seseorang pada prinsipnya
adalah mengukur jaringan tulang skeletal yang terdiri dari
tungkai, panggul, tulang belakang, dan tulang tengkorak.
Tinggi badan yang dihubungkan dengan umur dapat
digunakan sebagai indikator status gizi masa lalu (Hartriyanti,
2007).
Menurut Center for Disease Control (CDC), status gizi
anak usia 0-36 bulan dihitung berdasarkan berat badan
menurut umur (BB/U), tinggi/panjang badan menurut umur
(TB/U atau PB/U) dan berat badan menurut tinggi
badan/panjang badan (BB/TB atau BB/PB). Untuk anak usia 2-
20 tahun, status gizi dihitung berdasarkan Body Mass Index
menurut umur (BMI/U) yang dihitung dengan rumus :
Rumus BMI/U = BB (kg)
TB (m²)
c. Lingkar Lengan Atas (LILA)
LILA biasa digunakan pada anak balita serta wanita usia
subur (WUS). Pengukuran LILA dipilih karena pengukuran
relative mudah, cepat, harga alat murah, tidak memerlukan
data umur untuk balita yang terkadang sulit mendapatkan data
yang tepat. LILA mencerminkan data cadangan energi
sehingga pengukuran ini dapat mencerminkan status kurang
energi dan protein (KEP) pada balita dan kurang energi kronik
pada WUS dan ibu hamil (Hartriyanti, 2007).
2) Pemerikasaan klinis
Tanda-tanda klinis gizi kurang dapat merupakan indicator
yang sangat penting untuk menduga defisiensi gizi. Hal ini
mencakup kelambatan pertumbuhan dan perkembangan yang
dapat ditentukan dengan cara membandingkan seorang individu
atau kelompok tertentu terhadap ukuran normal pada umumnya.
(Supariasa, 2002).
Pemeriksaan klinis (assesment clinic) secara umum terdiri
dari dua bagian, yaitu :
a) Medical history (riwayat medis) yaitu catatan mengenai
perkembangan penyakit.
b) Pemeriksaan fisik, yaitu melihat dan mengamati gejala
gangguan gizi baik sign (gejala yang dapat diamati) dan
symptom (gejala yang tidak dapat diamati, tetapi dirasakan
oleh penderita). Perubahan yang diamati dilihat pada kulit atau
jaringan epitel, rambut, mata, muka, mulut, lidah, gigi serta
kelenjar tiroid.
4. Asupan Zat Gizi
Konsumsi makanan merupakan informasi tentang jenis dan jumlah
makanan yang dimakan (dikonsumsi) seseorang atau sekelompok orang
pada waktu tertentu. Konsumsi makan berpengaruh terhadap zat gizi
seseorang. Status gizi baik atau status gizi optimal terjadi bila tubuh
cukup memperoleh zat-zat gizi yang digunakan secara efisien, sehingga
memungkinkan pertumbuhan fisik, perkembangan otak, kemampuan
kerja dan kesehatan secara umum pada tingkat setinggi mungkin
Manusia membutuhkan energi untuk mempertahankan hidup, menunjang
pertumbuhan dan melakukan aktivitas fisik. Energi diperoleh dari
karbohidrat, lemak dan protein yang ada di dalam bahan makanan.
Kandungan karbohidrat, protein dan lemak suatu bahan makanan
menentukan nilai energinya (Almatsier, 2003).
Protein hampir selalu berperan dalam setiap proses metabolisme
tubuh. Protein berperan pada proses pertumbuhan, memperbaiki jaringan
tubuh yang rusak dan ikut mengatur proses metabolisme tubuh. Selain itu
juga merupakan sumber energi bagi tubuh. Dalam pemecahannya 1 gram
protein menghasilkan 4 kalori (Almatsier, 2003).
Kebutuhan nutrisi penderita kanker sangat individual dan berubahubah
dari waktu ke waktu selama perjalanan penyakit serta tergantung
dari terapi yang dijalankan. Kebutuhan energi dan protein penderita
kanker belum ada kesepakatan. Secara umum dianjurkan kebutuhan
kalori dianjurkan 25-35 kal/kg BB/hari, protein 1-1,5 g/kg BB.
Suplementasi vitamin sesuai kebutuhan terutama bagi yang tidak dapat
mengkonsumsi diit gizi seimbang (Hariani, 2003).
Tujuan terapi nutrisi pada penderita kanker antara lain:
a) Mempertahankan status nutrisi.
b) Mengurangi gejala sindroma kaheksia.
c) Mencegah komplikasi
d) Memenuhi kecukupan mikronutrien
Untuk menilai kecukupan asupan energi dan protein digunakan
parameter menurut Widya Karya Nasional Pangan dan Gizi 1998, yaitu
sebagai berikut :
– Baik jika asupan 80% -100%
– Cukup jika asupan 70% - 79%
– Sedang jika asupan 60% - 69%
– Kurang jika asupan < 60 %
5. Survey Konsumsi Makanan
Survey konsumsi makan adalah metode penentuan status gizi
secara tidak langsung dengan melihat jumlah dan jenis zat gizi yang
dikonsumsi. Tujuan dari survey konsumsi makanan yaitu untuk
mengetahui kebiasaan makan dan gambaran tingkat kecukupan bahan
makanan dan zat gizi pada tingkat kelompok dan perorangan serta faktorfaktor
yang berpengaruh terhadap konsumsi makanan tersebut (Gibson,
1993).
Metode untuk menilai makanan yang dikonsumsi individu atau
kelompok, diklasifikasikan dalam 2 kelompok, yaitu kuantitatif dan
kualitatif. Metode kuantitatif digunakan untuk mengetahui jumlah
makanan yang dikonsumsi kemudian dihitung konsumsi zat gizi dengan
menggunakan Daftar Komposisi Bahan Makanan (DKBM) atau daftar lain
seperti Ukuran Rumah Tangga (URT). Metode ini meliputi Food Recall 24
jam dan Food Record. Sedangkan metode kualitatif digunakan untuk
melihat kebiasaan makan pada waktu yang lalu atau masa lampau
(retrospektif) yang dimodifikasi akan menghasilkan data tentang zat gizi
yang biasa dikonsumsi. Metode ini berupa Semi Quantitatif Food
Frequency dan Dietary istory (Gibson, 1993).
Kelebihan metode Food Recall 24 jam :
a. Mudah melaksanakannya serta tidak terlalu membebani responden
b. Biaya relatif murah karena tidak memerlukan peralatan khusus dan
tempat yang luas untuk wawancara.
c. Cepat, sehingga dapat mencakup banyak responden
d. Dapat memberikan gambaran nyata yang benar-benar dikonsumsi
individu sehingga dapat dihitung intake zat gizi sehari.
Kekurangan metode Food Recall 24 jam :
a. Tidak dapat menggambarkan asupan makanan sehari-hari, bila hanya
dilakukan recall satu hari.
b. Ketepatan sangat tergantung pada daya ingat responden.
c. The flat slope syndrome, yaitu kecenderungan bagi responden yang
kurus untuk melaporkan konsumsinya lebih banyak (over estimate)
dan bagi responden yang gemuk cenderung melaporkan lebih sedikit
(under estimate).
Metode taksiran visual comstock dengan menggunakan skala
pengukuran yang dikembangkan oleh Comstock dengan menggunakan
skala 6 poin, dengan kriteria sebagai berikut : skala 0 jika dikonsumsi
seluruhnya oleh pasien (habis), skala 1 jika tersisa ¼ porsi, skala 2 jika
tersisa ½ porsi, skala 3 jika tersisa ¾ porsi, skala 4 jika hanya dikonsumsi
sedikit (± 1 sendok makan), dan skala 5 jika utuh (tidak dikonsumsi
samasekali). Untuk memperkirakan berat sisa makanan yang
sesungguhnya, hasil pengukuran dengan skala Comstock tersebut
kemudian dikonversi kedalam persen (%) dan dilakukan dengan berat
awal (Muwarni, 2001). Menurut Comstock dalam Muwarni (2001) metode
taksiran visual mempunyai kelebihan dan kekurangan. Kelebihan dari
metode ini antara lain : memerlukan waktu yang cepat dan singkat, tidak
memerlukan alat yang banyak dan rumit, menghemat biaya dan dapat
mengetahui sisa makanan menurut jenisnya. Sedangkan kekurangan dari
metode ini antara lain : diperlukan penaksir (estimator) yang terlatih, teliti,
terampil, memerlukan kemampuan menaksir dan pengamatan yang
tinggi, dan sering terjadi kelebihan dalam menaksir (over estimate) atau
kekurangan dalam menaksir (under estimate).
B. Kerangka Teori
Gambar 1. Kerangka Teori
Sumber : Noorwati, 2005 dan Velde et al, 1999
C. Kerangka Konsep
Gambar 2. Kerangka Konsep
D. Hipotesis
Ada hubungan antara asupan energi, protein pada pasien leukemia
limfoblastik akut (LLA) yang melaksanakan kemoterapi dengan status gizi.
Gangguan
metabolisme
– energi
– protein
– lemak
– karbohidrat
Efek samping
kemoterapi
– Lemas
– Mual, muntah
– Gangguan
pencernaan
– sariawan
– Efek pada
darah
Menurunnya asupan makan
Status gizi
Pasien Leukemia
berdasarkan fase
kemoterapi
Asupan energi dan
protein
Status gizi
Leukemia
BAB III
METODE PENELITIAN
A. Jenis dan Rancangan Penelitian
Jenis penelitian ini merupakan penelitian observasional dengan
pendekatan crossectional.
B. Populasi dan Subyek Penelitian
1. Populasi penelitian adalah semua pasien anak laki-laki dan perempuan,
berumur 1-15 tahun yang dirawat di RSUP Dr Sardjito pada bulan
Agustus 2008.
2. Subyek penelitian adalah pasien anak laki-laki dan perempuan, berumur
1-15 tahun pada saat didiagnosa mengalami LLA dan menjalani
kemoterapi di RSUP Dr Sardjito pada bulan Oktober-November 2008.
Kriteria inklusi penelitian ini adalah :
a. Bersedia menjadi subyek penelitian
b. Umur saat terdiagnosis pertama kali kurang dari 15 tahun
c. Pasien rawat inap.
Kriteria eksklusi penelitian ini adalah anak LLA dengan komplikasi
penyakit berat seperti ginjal, jantung, sepsis dan liver.
3. Besar Sampel
Pada penelitian ini besar sampel dihitung berdasarkan rumus dari
Lemeshow (1997), yaitu :
(Z2
1-α/2). P (1-P) N
d2 (N-1) + (Z2
1-α/2). P (1-P)
n =
Keterangan :
n = besar sampel
(Z2
1-α/2) = nilai z pada batas atas untuk tingkat kepercayaan 95% = 1,96
P = proporsi untuk LLA
N = populasi
d2 = presisi yang digunakan = 5%
(1,96) 2 . 0,5 . 0,5 .40
(0,05) 2 (40-1) + (1,96) 2 . 0,5 . 0,5 .
38,416
0,0975 + 0,9604
38,416
1,0579
3 36,31 = 37
C. Tempat dan Waktu Penelitian
1. Tempat Penelitian
Tempat penelitian di Instalasi Kesehatan Anak RSUP Dr Sardjito. Peneliti
memilih sebagai tempat penelitian dengan pertimbangan :
a. Merupakan rumah sakit tipe A yang menjadi rumah sakit rujukan
tertinggi di wilayah Yogyakarta.
b. Merupakan rumah sakit pendidikan
2. Waktu Penelitian
Penelitian dilaksanakan pada bulan Oktober-November 2008.
n =
n =
n =
n =
D. Identifikasi Variabel Penelitian
1. Variabel Bebas : Kemoterapi
2. Variabel Terikat : Status gizi
3. Variabel Antara : Asupan energi dan protein
E. Definisi Operasional Variabel
1. Pasien Leukemia Limfoblastik Akut
Adalah anak (usia 1-15 tahun) yang telah didiagnosa oleh dokter
menderita penyakit LLA yang sedang menjalani kemoterapi.
2. Kemoterapi
Adalah fase dan jenis obat kemoterapi yang diberikan kepada pasien
LLA.
Skala : Nominal
3. Asupan Energi
Adalah hasil konversi energi yang diperoleh dari konsumsi makanan
pasien selama 24 jam melalui metode visual comstock dan food recall 24
jam selama 3 hari berturut-turut.
Parameter :
a) Baik jika asupan ≥ 80 % kebutuhan
b) Kurang, jika asupan < 80 % kebutuhan
Skala : ordinal
4. Asupan Protein
Adalah hasil konversi zat gizi protein yang diperoleh dari konsumsi
makanan pasien selama 24 jam melalui metode visual comstock dan food
recall 24 jam selama 3 hari berturut-turut.
Parameter :
a) Baik, jika asupan ≥ 80 % kebutuhan
b) Kurang, jika asupan < 80 % kebutuhan
Skala : ordinal
5. Status Gizi
Adalah keadaan gizi anak yang berdasarkan indeks BMI/U. Data diukur
dengan percentil berdasarkan median standar CDC/WHO 2000.
Parameter :
a) Percentil ≥ 5 : Normal
b) Percentil < 5 : Kurang
Skala : ordinal
F. Instrumen Penelitian
1. Form Informed Consent
Diberikan untuk mengetahui kesediaan orang tua subyek untuk mengikuti
penelitian dan memberikan informasi yang sebenar-benarnya secara
sukarela dengan berbagai ketentuan yang ada didalamnya.
2. Kuesioner
Digunakan untuk mengetahui karakteristik subyek penelitian dan
pelaksanaan kemoterapi yang meliputi tanggal pelaksanaan, fase dan
jenis kemoterapi yang diterima.
3. Food Recall 24 jam dan metode visual comstock
Digunakan untuk mengetahui asupan makan subyek.
4. Timbangan dengan ketelitian sampai 0,1 Kg
Digunakan untuk mengukur berat badan subyek
5. Microtoise dengan ketelitian sampai 0,5 cm
Digunakan untuk mengukur tinggi badan subyek
G. Jenis dan Cara Pengumpulan Data
1. Data primer meliputi data antropometri (berat badan dan tinggi badan)
dan data asupan energi dan protein. Pengumpulan data primer dilakukan
langsung oleh peneliti.
a. Data status gizi diperoleh dengan mengukur berat badan dan tinggi
badan menggunakan indikator berat badan dan tinggi badan
berdasarkan CDC 2000.
b. Data Asupan Energi dan protein diperoleh dengan metode visual
comstock untuk asupan dari dalam rumah sakit dan food recall 24 jam
untuk makanan dari luar rumah sakit selama 3 hari berturut-turut.
2. Data Sekunder, meliputi :
a. Data identitas subyek (nama, umur, jenis kelamin, alamat) didapatkan
dari catatan medik yang telah ada di rumah sakit.
b. Data hasil pemeriksaan secara klinis sebagai data penunjang status
gizi pasien. Data ini dilihat dari data yang ada di catatan medik.
c. Fase dan jenis obat yang diberikan pada saat kemoterapi. Data ini
dipreoleh dari catatan medik.
H. Pengolahan dan Analisis Data
1. Editing
Kegiatan ini dimaksudkan untuk meneliti kembali formulir data, mengecek
kembali apakah data yang terkumpul sudah lengkap, terbaca dengan
jelas dan tidak meragukan serta apakah ada kesalahan dan sebagainya.
2. Coding
Pengkodean dilakukan untuk mengubah data yang sudah terkumpul ke
dalam bentuk yang lebih ringkas dengan menggunakan kode.
3. Entry Data
Menyusun data dalam bentuk tabel, yaitu tabel distribusi frekuensi.
4. Tabulating
Menyusun data secara manual dengan bantuan computer.
5. Analisis
Pengolahan data dilakukan secara manual dengan komputer khusus
untuk analisis zat gizi konsumsi makanan (nutrisurvey). Seluruh data
yang terkumpul kemudian diklasifikasikan menurut jenisnya,
menggunakan analisis bivariat. Teknik pengolahan data dengan
menggunakan analisis statistic for windows dengan uji chi-square dengan
batas kemaknaan statistic (p-value) 0,05 untuk mengetahui ada
hubungan bermakna (signifikan) antara variable bebas dan variable
tergantung. Jika p-value ≤ 0,05 maka hasil hitungan statistic bermakna
sebaliknya jika p-value > 0,05 berarti hasilnya tidak bermakna. Rumus
chi-square :
X2 = (A B)(C D)(A C)(B D)
N AD BC
+ + + +
( − )2
Keterangan :
X = rumus chi-square
N = jumlah sampel
A, B, C, D = sel-sel dalam tabel
I. Etika Penelitian
Memberikan penjelasan langsung kepada subjek penelitian tentang
maksud dan tujuan penelitian. dimana semua data dan informasi yang
terangkum dalam kuesioner semata-mata hanya untuk memenuhi kebutuhan
ilmiah saja. Menjamin kerahasiaan identitas subjek penelitian.
J. Jalannya Penelitian
Prosedur penelitian yang dilaksanakan adalah sebagai berikut :
1. Perijinan di lokasi penelitian
Sebelum penelitian dilaksanakan terlebih dahulu peneliti meminta ijin
kepada RSUP Dr Sardjito.
2. Penelitian
a. Melakukan koordinasi dengan pihak-pihak terkait di tempat penelitian
yaitu petugas di Instalasi gizi, di ruang rawat inap, dan di unit
administrasi rumah sakit.
b. Memilih subyek penelitian yang sesuai dengan kriteria inklusi dan
eksklusi.
c. Mengisi formulir identitas, fase dan jenis obat kemoterapi dan hal-hal
yang berhubungan dengan variabel penelitian.
d. Mengukur berat badan dan tinggi badan subyek penelitian.
e. Mencatat asupan makan subyek penelitian melalui food recall 24 jam
dan metode visual comstock selama 3 hari tidak berturut-turut.
f. Pengolahan dan analisis data.
K. Kesulitan Penelitian
Kesulitan yang dialami oleh peneliti selama melakukan penelitian ini antara
lain :
1. Sedikitnya responden yang masuk dalam kriteria penelitian yang diteliti,
sehingga jumlah sampel yang didapat tidak memenuhi perhitungan
sampel yang seharusnya. Peneliti hanya memperoleh 30 responden
selama penelitian.
2. Waktu perawatan (rawat inap) yang berbeda-beda antar responden,
sehingga ada beberapa asupan makan responden yang hanya diamati
selama 2 hari.
3. Peneliti tidak menggunakan food models, sehingga kadang terjadi
perbedaan persepsi mengenai besarnya porsi yang dikonsumsi pasien.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Gambaran Umum Sampel
Subyek penelitian sejumlah 30 anak, yang dirawat inap di bangsal
anak ruang Kartika IV dan Melati IV RSUP DR Sardjito Yogyakarta. Secara
detail karakteristik subyek penelitian dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
1. Karakteristik Sampel berdasarkan Jenis Kelamin dan Tipe LLA
Sampel dalam penelitian ini adalah anak yang terdiagnosis
Leukemia Limfoblastik Akut. Distribusi sampel menurut jenis kelamin dan
tipe LLA dapat dilihat pada tabel 3 sebagai berikut :
Tabel 3. Karakteristik sampel Berdasarkan Jenis Kelamin dan Tipe LLA
Jenis kelamin Jumlah
n %
Laki-laki 17 57
perempuan 13 43
Total 30 100
Tipe LLA
L1 26 86,6
L2 4 13,3
L3 - -
Total 30 100
Dari tabel 3 diatas dapat diketahui bahwa anak dengan jenis
kelamin laki-laki lebih banyak yang menderita leukemia limfoblastik akut
yaitu sebanyak 57%. Tipe LLA yang paling banyak adalah tipe LLA-L1
yaitu sebanyak 86,6% sedangkan untuk tipe LLA-L3 tidak ada (0%).
2. Karakteristik Sampel Berdasarkan Hasil Pengobatan
Distribusi sampel menurut hasil pengobatan dapat dilihat pada tabel
4 sebagai berikut :
Tabel 4. Karakteristik Sampel Berdasarkan Hasil Pengobatan
Protokol Kemoterapi Jumlah
n %
HR 19 63,3
SR 11 36,7
Total 30 100
Fase Kemoterapi
Induksi 16 53,3
Konsolidasi 7 23,3
Reinduksi 2 0,6
Maintenance 5 16,6
Total 30 100
Keterangan HR : High Risk (Resiko Tinggi)
SR : Standar Risk (Resiko Standar)
Dalam tabel 4 diatas dapat dilihat bahwa berdasarkan Indonesia
Protokol LLA Standar Risk 2006, sampel yang terbanyak masuk dalam
resiko tinggi (HR) sebanyak 19 (63,3%) anak. Untuk tahapan kemoterapi,
fase induksi paling banyak dijalankan oleh sampel yaitu sebanyak 16
(53,3%) anak.
3. Karakteristik Sampel Menurut Tingkat Asupan Energi
Distribusi sampel menurut asupan energi dapat dilihat pada
gambar 3 sebagai berikut :
Distribusi Sampel Menurut Tingkat Asupan
Energi
53,3%
46,7% baik
kurang
Gambar 3. Distribusi sampel menurut Tingkat Asupan Energi
Dari gambar 1 diatas dapat dilihat bahwa sebagian besar pasien
mempunyai asupan energi baik yaitu sebanyak 53,3 %.
4. Karakteristik Sampel Menurut Tingkat Asupan Protein
Distribusi sampel menurut tingkat asupan protein dapat dilihat
pada gambar 4 sebagai berikut :
Distribusi Sampel Menurut Tingkat Asupan
Protein
56,7%
43,3% baik
kurang
Gambar 4. Distribusi sampel menurut tingkat asupan protein
Dari gambar 4 diatas dapat dilihat bahwa sebagian besar tingkat
asupan protein pasien adalah baik yaitu sebanyak 56,7%.
5. Karakteristik Sampel Menurut Status Gizi
Distribusi sampel menurut status gizi dapat dilihat pada tabel 5
dan gambar 5 sebagai berikut :
Tabel 5. Karakteristik Sampel Berdasarkan Status Gizi
Status gizi Jumlah
n %
BB/U
Baik 22 73,3
Kurang 8 26,7
TB/U
Normal 19 63,3
Pendek 11 36,7
BB/TB
Normal 23 76,7
Kurus 7 23,3
BMI/U
Baik 23 76,7
Kurang 7 23,3
TOTAL 30 100
Pada tabel 5, berdasarkan parameter BB/U 73,3% pasien
mempunyai status gizi baik berdasarkan TB/U sebanyak 36,7% pasien
LLA tergolong pendek. Ketiga status gizi diatas, dihitung dengan Z-Skor
berdasarkan standar baku WHO NCHS.
Distribusi Sampel Menurut Status Gizi
berdasarkan BMI/U
76,7%
23,3%
baik
kurang
Gambar 5. Distribusi sampel menurut status gizi BMI/U
Dari gambar 5 diatas dapat dilihat bahwa berdasarkan parameter
BMI/U sebagian besar pasien LLA mempunyai status gizi baik yaitu
sebanyak 76,7%.
6. Hubungan Kemoterapi dan Asupan Energi
Untuk mengetahui hubungan antara kemoterapi dengan asupan
energi pasien Leukemia Limfoblastik Akut, maka dilakukan uji chi square.
Hubungan antara kemoterapi dengan asupan energi dapat dilihat pada
tabel 6 sebagai berikut :
Tabel 6. Distribusi Hubungan kemoterapi dengan asupan energi
No. Kemoterapi
Asupan Energi
Baik Kurang X2 P
1 Induksi 10 (55,5%) 8 (44,5%)
2 Konsolidasi 1 (14,2%) 6 (85,7%) 8,699 0,013
3 Maintenance 5 (100%) 0 (0 %)
Dari tabel 6 diatas dapat diketahui bahwa sampel yang
menjalankan fase induksi dan asupan energinya baik sebesar 10 anak
(55,5%), sedangkan yang menjalankan fase konsolidasi sebanyak 7 anak
dan yang asupan energinya baik hanya 1 anak (14,2%). Pada fase
maintenance, terdapat 5 anak yang semuanya mempunyai asupan energi
yang baik.
7. Hubungan Kemoterapi dan Asupan Protein
Untuk mengetahui hubungan antara kemoterapi dengan asupan
protein pasien LLA, maka dilakukan uji chi square. Hubungan antara
kemoterapi dengan asupan protein dapat dilihat pada tabel 7 sebagai
berikut :
Tabel 7. Distribusi Hubungan kemoterapi dengan asupan protein
No. Kemoterapi
Asupan Protein
Baik Kurang X2 P
1 Induksi 10 (55,5%) 8 (44,5%)
2 Konsolidasi 3 (42,8%) 4 (57,2%) 1,661 0,436
3 Maintenance 4 (80%) 1 (20 %)
Dari tabel 7 diatas dapat diketahui bahwa sampel yang
menjalankan fase induksi sebanyak 18 anak dan yang asupan proteinnya
baik sebesar 10 (55,5%) anak. Dari 7 anak yang menjalankan fase
konsolidasi 4 (57,2%) anak mempunyai asupan protein yang kurang.
Sedangkan 5 anak pada fase maintenance masih ada 1 (20%) anak yang
asupan proteinnya kurang.
8. Hubungan Asupan Energi dengan Status Gizi
Untuk mengetahui hubungan asupan energi dengan status gizi
pasien LLA, maka dilakukan dengan uji Fisher exact test, dikarenakan
ada sel yang nilainya kurang dari 5. Hubungan antara asupan energi
dengan status gizi dapat dilihat pada tabel 8 sebagai berikut :
Tabel 8. Distribusi Hubungan Asupan Energi dengan Status Gizi
No. Asupan
Energi
Status Gizi
Baik Kurang X2 P
1 Baik 15 (93,7%) 1(6,3%)
2 Kurang 8 (57,2%) 6(42,8%) 5,593 0,031
Dari tabel 8 dapat diketahui bahwa sampel yang mempunyai
asupan energi dan status gizi baik sejumlah 15 anak (93,7%). Sedangkan
yang asupan energi serta status gizinya kurang sejumlah 6 anak
(42,8%).
9. Hubungan Asupan Protein dengan Status Gizi
Untuk mengetahui hubungan asupan protein dengan status gizi
pasien LLA, maka dilakukan dengan uji Fisher exact test, dikarenakan
terdapat sel yang nilainya kurang dari 5. Hubungan antara asupan protein
dengan status gizi dapat dilihat pada tabel 9 sebagai berikut :
Tabel 9. Distribusi Hubungan Asupan Protein dengan Status Gizi
No. Asupan
Protein
Status Gizi
Baik Kurang X2 P
1 Baik 15 (88,2%) 2(11,8%)
2 Kurang 8 (61,5%) 5(38,5%) 2,935 0,190
Dari tabel 9 dapat dilihat bahwa sampel yang mempunyai asupan
protein dan status gizinya baik sebanyak 15 anak (88,2%). Sedangkan
yang asupan protein serta status gizinya kurang sebanyak 5 (38,5%).
B. Pembahasan
Kanker sering menimbulkan penurunan berat badan, perubahan
dalam susunan tubuh, kehilangan nafsu makan dan penurunan
kemampuan prestasi mental. Gangguan keseimbanganpun dapat terjadi
jika gangguan energi lebih tinggi tanpa diimbangi dengan kenaikan yang
adekuat dalam pemasukan energi, disebabkan oleh adanya gangguan
dalam sistem yang mengatur pola makan (Velde et al, 1996).
Berdasarkan analisa data dan memperhatikan tabel-tabel yang
terlampir adapun hasil penelitian menunjukkan bahwa didapat sampel
dengan jumlah 30 yang terdiri dari 13 (43,3%) perempuan dan 17 (56,7%)
laki-laki. Hal ini sesuai dengan pernyataan Nelson (1992) yang
menyatakan bahwa LLA lebih banyak ditemui pada anak laki-laki dari
pada anak perempuan. Penelitian ini juga sesuai dengan dengan
penelitian Nadirah (2004) bahwa anak laki-laki yang paling banyak
menderita LLA yaitu sebanyak 24 (71,42%). Penelitian Fidiyawati (2005)
juga menyebutkan bahwa jenis kelamin secara keseluruhuan anak LLA
didapatkan anak laki-laki 28 kasus (59,52%) dan anak perempuan 19
kasus (40,42%). Insidensi pada anak-anak laki-laki lebih banyak daripada
perempuan karena relaps sering menyerang pada susunan sistem saraf
dan testis sehingga kekambuhan sering terjadi pada anak laki-laki.
Klasifikasi Leukemia yang banyak terjadi adalah LLA-L1 yaitu 26
(86,6%) anak sedangkan anak yang tipe LLA-L2 sejumlah 4 (13,3%)
anak. Hal ini sesuai dengan penelitian Kholisa (2006) yang menyatakan
bahwa sebagian besar kasus LLA adalah LLA-L1 (92,9%) dan tipe LLAL2
hanya 7,1%. Pramartasari (2006) juga menyatakan bahwa LLA-L1
lebih banyak yaitu 76,92% dan LLA-L2 sebanyak 23,08%. Tipe LLA-L1
mendominasi pada semua rentang usia juga jenis kelamin. Menurut
Sumadiono (2002) menyatakan bahwa L1 yang terbanyak 95 %,
sedangkan L2 5,74%. Menurut Supriyadi (2001) LLA-L2 mempunyai
prosentase yang besar untuk terjadinya komplikasi dibandingkan LLA-L1
dan distribusi LLA-L1 merupakan yang terbanyak. Crist et al (1999) juga
menyebutkan sekitar 90% kasus LLA pada anak adalah L1. 5% adalah
tipe L2, sedang tipe L3 kurang dari 1%. LLA-L1 memiliki prognosis paling
baik diikuti oleh LLA-L2 dan LLA-L3.
Berdasarkan Indonesia Protokol ALL Standar Risk 2006, pasien
yang termasuk HR 19 (63,3%) anak dan yang termasuk SR 11 (36,7%)
anak. Hal ini sesuai dengan penelitian Pramartasari (2006) bahwa pasien
HR lebih banyak daripada SR yaitu 69,23%. Menurut Raspati (2002)
alasan termasuk dalam kelompok resiko tinggi terbanyak adalah karena
jumlah sel leukosit lebih dari 50.000 dan jumlah kelompok resiko tinggi
sejak tahun-tahun awal masih dominan dan terlihat bahwa angka
kematian dan angka remisi juga belum baik.
Berdasarkan penelitian ini, anak yang terdiagnosa Leukemia yang
berumur kurang dari 1 tahun tidak ada (0%), yang berumur antara 1-5
tahun sebanyak 10 (33,3%) anak, umur 6-10 tahun sebanyak 7 (23,3%)
anak. Yang berumur 11-15 tahun 12 (40%) anak dan berumur lebih dari
15 tahun 1 (3,33%) anak. Anak yang banyak menderita leukemia pada
usia 1-5 tahun. Sedangkan pada usia 11-15 tahun ini sebagian besar
adalah pasien LLA relaps. Hal ini sesuai dengan penelitian Kholisa (2006)
yang menyatakan bahwa sebagian besar subyak adalah anak usia 1-5
tahun yaitu sebesar 50%. Pramartasari (2006) juga menyatakan sebagian
besar subyak adalah anak usia 1-5 tahun yaitu sebesar 58,97%. Usia
lebih dari 10 tahun atau kurang dari satu tahun dikenal prognosisnya
buruk karena resistens terhadap steroid. Usia lebih dari 10 tahun memiliki
resiko tinggi terjadi kematian dan resiko paling rendah yaitu pada usia 1-9
tahun. Selain itu, LLA yang tidak diobati umumnya fatal dalam 3 bulan
dan studi menunjukkan lebih dari 50% anak yang diberi kemoterapi masih
hidup setelah 5 tahun. Nelson (1992) menyatakan bahwa insidensi
puncak pada usia 3-4 tahun. Menurut Velde et al (1999) pada golongan
umur 3-4 tahun frekuensinya meningkat.
Pasien yang diamati, paling banyak sedang menjalani tahap
pengobatan kemoterapi fase induksi yaitu sebanyak 16 (53,3%) anak.
Fase konsolidasi sebanyak 7 (23,3%), fase reinduksi 2 (0,6%) anak dan
fase maintenance sebanyak 5 (16,6%) anak. Banyaknya pasien pada
fase induksi disebabkan karena banyak pasien yang baru terdiagnosis
LLA serta adanya pasien LLA relaps. Sesuai dengan Pramartasari (2006)
pasien paling banyak menjalani fase induksi yaitu 51,2% dan paling
sedikit menjalani fase maintenance yaitu sebesar 5,13%. Fase induksi
paling banyak ditemui pada anak usia 1-5 tahun (30,8%), pada jenis
kelamin laki-laki (28,2%), pada tipe LLA-L1 (30,8%) dan pada protokol
pengobatan HR (33,3%).
Untuk mengetahui hubungan antara kemoterapi dengan asupan
energi protein menggunakan analisis bivariat. Setelah dilakukan uji
statistik untuk kemoterapi dengan asupan energi diperoleh p yaitu 0,013
(p<0,05) sehingga dapat dikatakan bahwa ada hubungan antara
kemoterapi dengan asupan energi pasien LLA. Sedangkan untuk
kemoterapi dengan asupan protein diperoleh p yaitu 0,436 (p>0,05)
sehingga dapat dikatakan bahwa tidak ada hubungan antara kemoterapi
dengan asupan protein pada pasien LLA.
Dari tabel terlihat bahwa pada fase konsolidasi paling banyak
pasien yang asupan energi maupun proteinnya kurang. Hal ini
kemungkinan disebabkan karena efek samping obat yang diberikan pada
saat fase konsolidasi. Obat yang diberikan pada fase ini adalah
Metotrexate dan 6-merkaptopurine. Efek samping dari kedua obat ini
antara lain anoreksia, mual, muntah dan diare. Sehingga adanya efek
anoreksia ini menyebabkan asupan makan pasien LLA menjadi
berkurang. Penelitian Pramartasari (2006) menyatakan efek samping dari
metotrexate adalah stomatitis, ulkus saluran cerna, mual, diare, dan
supresi sumsum tulang. Sedangkan efek dari 6-merkaptopurine adalah
mual, muntah dan depresi sumsum tulang. Fidiyawati (2005) juga
menyebutkan efek samping dari metrotrexate antara lain anoreksia,
sirosis, infiltrasi pulmonal dan efek samping dari 6-merkaptopurine adalah
anoreksia dan nausea. Berdasarkan penelitian Nachum, dkk (1993)
menyatakan bahwa 6-merkaptopurin mengurangi oksidasi protein,
mengurangi ekskresi urea urine pada keadaan puasa dan meningkatkan
penggunaan asam amino endogen pada sintesis protein. Sedangkan
Metotrexate mempengaruhi metabolisme Karbohidrat dan lemak. Dua
jenis obat ini dapat mempengaruhi metabolisme protein dan energi,
sehingga dapat mencegah terjadinya protein turn over pada tubuh pasien
LLA. Sedangkan pada fase induksi dan maintenance, lebih banyak
ditemukan pasien dengan asupan energi dan protein baik. Hal ini
mungkin disebabkan oleh karena pada pemberian obat sitostatika disertai
dengan Dexamethasone sebagai obat anti muntah dan efek dari
Dexamethasone dapat meningkatlkan nafsu makan anak. Obat sitostatika
yang diberikan antara lain, Vinkristin, Daunorubicin. L-Asparaginase,
Metotrexate, 6-merkaptopurin dan Dexamethasone. Nadirah (2006)
menyatakan bahwa rata-rata obat yang diberikan pada pasien LLA
termasuk golongan sedang seperti Daunorubicin, L-Asparaginase dan
Metotrexate sedangkan Vinkristin termasuk dalam golongan rendah
Boussard, dkk (1997) menyatakan bahwa dari terdiagnosis
sampai kemoterapi tidak ada kenaikan Resting Energy Expenditure
(REE). Terjadinya penurunan REE menunjukkan adanya proses adaptasi.
Penurunan REE berhubungan dengan asupan karbohidrat yang rendah.
Pada penelitian Boussard, asupan protein, lemak dan karbohidrat rendah
sedangkan penelitian ini asupan energi rendah dan asupan protein tinggi.
Hal ini dikarenakan sebagian besar pasien tidak mau mengkonsumsi
makanan dari rumah sakit, kecuali nasi yang biasanyan dikonsumsi
hanya setengah porsi dari yang disajikan. Pasien lebih banyak
mengkonsumsi makanan dari luar rumah sakit seperti lauk dan susu. Hal
ini yang menyebabkan asupan protein lebih tinggi daripada energi.
Tujuan memberi makan pada anak adalah untuk memenuhi
kebutuhan zat gizi yang cukup dalam kelangsungan hidupnya, pemulihan
kesehatan sesudah sakit, untuk aktivitas, pertumbuhan dan
perkembangan (Santoso & Rianti, 1999). Pada penelitian ini, peneliti
menggunakan metode food recall 24 jam dan metode visual comstock
untuk mengetahui asupan makan pasien LLA.
Untuk mengetahui hubungan antara asupan energi protein dengan
status gizi juga menggunakan analisis bivariat. Dari data yang telah
diperoleh mengenai asupan energi protein dan status gizi kemudian
diolah dengan menggunakan pengolahan statistik dan dengan uji chi
square. Dikarenakan sampel dengan asupan energi baik dan status gizi
kurang hanya 1 anak maka ditentukan dengan uji Fisher's exact test.
Setelah dilakukan uji statistik untuk hubungan asupan energi dengan
status gizi diperoleh p yaitu 0,013 (p<0,05) sehingga dapat dikatakan
bahwa ada hubungan antara asupan energi dengan status gizi pada
pasien LLA. Sedangkan untuk hubungan asupan protein dengan status
gizi diperoleh p yaitu 0,190 (p>0,05) sehingga dapat dikatakan bahwa
tidak ada hubungan antara asupan protein dengan status gizi pada
pasien LLA.
Asupan makan merupakan faktor langsung yang menyebabkan
terjadinya perubahan status gizi pada seseorang. Pada anak LLA, asupan
makan juga dipengaruhi oleh pengobatan (kemoterapi) yang dijalankan
secara rutin. Obat yang digunakan dapat mengurangi atau menambah
nafsu makan anak. Menurut Meijia, dkk (1997) terjadi perubahan status
nutrisi pada anak LLA sebesar 10% atau lebih. Dalam penelitian Meijia,
dkk menggunakan pengukuran dengan menggunakan lingkar lengan atas
dan ketebalan kulit yang disurvei selama 3 bulan. Sedangkan penelitian
ini menggunakan BB/TB yang dilakukan pada saat itu juga. Meijia, dkk
melakukan pengukuran pada fase pengobatan induksi dan konsolidasi.
Penelitian Boussard, dkk (1997) juga menyatakan selama pengamatan 71
hari kemoterapi tidak terjadi penurunan status gizi. Sehingga untuk
penelitian lebih lanjut harus lebih dari 71 hari pengamatan. Kholisa (2006)
menyebutkan pasien LLA memiliki kecenderungan mengalami malnutrisi
yang diakibatkan oleh penyakit maupun terapinya. Prevalensi malnutrisi
pada anak LLA berdasarkan kriteria indeks BB/U mencapai 52%.
Energi diperlukan untuk kelangsungan proses didalam tubuh
seperti proses peredaran dan sirkulasi darah, denyut jantung, pernafasan,
pencernaan, proses fisioligis lainnya, dan untuk melakukan pekerjaan
fisik. Energi dalam tubuh dapat timbul karena adanya pembakaran
karbohidrat, protein dan lemak. Protein diperlukan oleh tubuh untuk
membangun sel-sel yang telah rusak, membentuk zat-zat pengatur
seperti enzim dan hormon dan membentuk energi dimana tiap gram
protein menghasilkan 4,1 kal (Kartasapoetra, dkk, 2003). Pada penelitian
ini yang diteliti hanya asupan energi dan protein, sehingga kurang bisa
diketahui penyebab asupan energi rendah karena asupan karbohidrat dan
lemak tidak diteliti. Asupan energi protein bukan satu-satunya yang
menyebabkan perubahan status nutrisi pasien. Banyak faktor-faktor lain
yang mempengaruhi status gizi antara lain : jumlah anak, tingkat
pendidikan ibu, sanitasi lingkungan, kondisi sosial ekonomi keluarga,
pengetahuan ibu tentang makanan seimbang dan asupan makan. Dalam
penelitian ini hanya asupan energi dan protein saja yang diteliti sehingga
bisa menimbulkan bias dalam penelitian karena faktor-faktor yang
mempengaruhi status gizi anak sangat kompleks.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
Berdasarkan penelitian yang dilakukan maka dapat disimpulkan bahwa hasil
yang diperoleh adalah sebagai berikut :
1. Ada hubungan antara kemoterapi dengan asupan energi dan status gizi.
Pada fase konsolidasi 6 anak (85,7%) mempunyai asupan energi kurang
dan sebanyak 4 anak (42,8%) mempunyai status gizi kurang.
2. Tidak ada hubungan antara kemoterapi dengan asupan protein dan
status gizi. Pada fase konsolidasi 4 anak (57,2%) mempunyai asupan
protein kurang dan 5 anak (38,5%) mempunyai status gizi kurang.
3. Sebesar 53,3% pasien LLA mempunyai asupan energi baik.
4. Sebesar 56,7% pasien LLA mempunyai asupan protein baik.
5. Sebesar 76,7% pasien LLA berada dalam status gizi baik.
B. Saran
Berdasarkan kesimpulan akhir hasil penelitian maka dikemukakan saran
sebagai berikut :
1. Perlu dilakukan monitoring dan evaluasi untuk asupan makan pasien LLA
pada saat kemoterapi khususnya pada fase konsolidasi.
2. Perlu penelitian lebih lanjut mengenai asupan lemak dan karbohidrat
serta faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi status gizi pasien LLA.
DAFTAR PUSTAKA
Almatsier, Sunita. (2003). Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta : Gramedia Pustaka
Utama
Almatsier, Sunita. (2004). Penuntun Diet Edisi Baru. Jakarta : PT. Gramedia
Pustaka Utama
Baliwati, Y.F.; Khomsan, A.; Dwiriani, C.M. (2004). Pengantar Pangan dan Gizi.
Jakarta : Penebar Swadaya
Boussard, L. D. ; Gottrand, F. ; Mazingue, F. (1997). Nutritional Status of
Children With Acute Limphoblastic Leukemia : A Longitudinal Study. The
American Journal of Clinical Nutrition. Vol: 62 Hal 97-100.
Crist, W.M.; Pullen, D.J.; Rivera, G.K. (1999). Ilmu Kesehatan Anak Nelson Edisi
15 Vol 3. Jakarta: Buku Kedokteran EGC
Djauzi, Samsuridjal. (2005). Dari Soal Ginjal Sampai Kanker. Jakarta: Kompas
Fidiyawati, Tuti. (2005). Skripsi. Gambaran Trombositopenia dan Pendarahan
pada anak Leukemia Limfoblastik Akut (LLA) yang Mendapat Kemoterapi di
RS Dr Sardjito. Yogyakarta
Gibson, R.S. (2005). Principles of Nutritional Assesment. New York : Oxford
University Press
Hariani, Ririn. (2005). Nutrisi Pada Penderita kanker (internet). Jakarta. Tersedia
dalam : <> [diakses 12 Mei 2008].
Kholisa, Itsna. (2006). Status Gizi dan Kejadian Infeksi pada Pasien anak
Leukemia Limfoblastik Akut (LLA) selama Pengobatan Fase Induksi di RS
Dr Sardjito. Jurnal Ilmu Keperawatan. Vol: 1 No: 1 Hal: 5-9.
Lukens, JN. (1999). Acute Lymphoblastic Leukemia, Wintrobe’s Clinical
Hematology. 9th ed. Lea Febiger. Philadelphia
Meijia-Arangue, Juan Manuel. (1997). Nutritional Status Alterations in Children
With Acute Limphoblastic Leukemia During Induction and Consolidation of
Chemoterapy. Archives of Medical Research. Vol: 28 No: 2 Hal: 273-279
Murwani, R. (2001). Tesis. Penentuan Sisa Makanan Pasien Rawat Inap dengan
Metode Taksiran Visual Comstock di RSUP Dr Sardjito Yogyakarta.
Program Pasca Sarjana UGM
Nadirah, Ulfa. (2004). Skripsi. Hubungan Status GIzi Dengan Pemberian Obat
Sitostatika Fase Induksi Pada Anak Leukemia Di RSUP Dr Sardjito.
Yogyakarta
Nachum, Vaisman. ; Virginia, A. S. ; Chan, Helen. (1993). Effect of
Chemotherapy on The Energy and Protein Metabolism of Children Near
The End of Treatment for Acute Limphoblastic Leukemia. The American
Journal of Clinical Nutrition. Vol: 57 Hal 679-684.
Nelson. (1992). Ilmu Kesehatan Anak. Edisi 15. Jakarta : Penerbit Buku
Kedokteran EGC.
Noorwati, Dr. (2005). Kemoterapi : Manfaat dan Efek samping (internet). Jakarta.
Tersedia dalam : <> [diakses 12 Mei 2008].
Otto, SE. (2003). Buku Saku Keperawatan Onkologi. Jakarta : Buku Kedokteran
EGC
Pramartasari, Shinta. (2006). Skripsi. Respon Gangguan Oral pada anak
Leukemia Limfoblastik Akut (LLA) yang Mendapat Kemoterapi di RSUP Dr
Sardjito. Yogyakarta.
Raspati, H. (2002). Leukemia Akut pada Anak, Subbag. Hematologi-Onkologi
Bag/SMF Ilmu Kesehatan Anak FK UNPAD/RS Dr Hasan Sadikin.
Bandung.
Santoso, S & Rianti, A. L. (1999). Kesehatan dan Gizi. Jakarta: Rineka Cipta.
Suandi, IKG. (1998). Diit Pada Anak Sakit. Jakarta : Buku Kedokteran EGC.
Sumadiono. (2002). Aspek Medis dan Sosial Leukemia Pada Anak 1998 :
Mengenal Leukemia pada Anak Deteksi Dizi dan Pengelolaannya. Editor :
Sutaryo. Yogyakarta : Adicita Karya Nusa.
Supriyadi. (2001). Tesis. Status Gizi Sebagai Faktor Prognosis Pada Leukemia
Limfoblastik Akut di RS Dr Sardjito. Tidak diterbitkan.
Tehuteru, Edi S. (2005). Leukemia Pada Anak (internet). Jakarta. Tersedia dalam
: <> [diakses 12 Mei 2008].
Velde, V.C. JH.; Bosnan, F.C.; Wagenes, D.J. (1999). Onkologi. Alih Bahasa :
Arjono, edisi 5. Yogyakarta: Panitia Kanker RSUP Dr Sardjito.
Whitlock, J. A.; Gaynon, P.S. (1999). Acute Lymphoblastic Leukemia, Wintrobe’s
Clinical Hematology, 9th ed. Lea Febiger. Philadelphia.
Windiastuti, Endang. (2006). Leukemia, Gejalanya Mirip Demam Berdarah
(internet). Jakarta: Tersedia dalam: <> [diakses
21 Mei 2008].
Wirawan, Riadi. (2002). LLA, Klasifikasi, Etiologi, Gambaran klinik dan
Laboratorium. Majalah Kedokteran Indonesia. Vol: 52 No: 9.
Yatim, Faisal. (2003). Talasemia, Leukemia, Anemia. Jakarta: Pustaka Populer
Obor.
Frequencies
Statistics
jenis kelamin
sampel
umur
sampel
status gizi
bb//tb
tahapan
kemoterapi
tingkat asupan
kalori sampel
tingkat asupan
protein sampel
N Valid 30 30 30 30 30 30
Missing 0 0 0 0 0 0
Frequency Table
jenis kelamin sampel
Frequency Percent Valid Percent
Cumulative
Percent
Valid perempuan 13 43.3 43.3 43.3
laki-laki 17 56.7 56.7 100.0
Total 30 100.0 100.0
status gizi bb//tb
Frequency Percent Valid Percent
Cumulative
Percent
Valid baik (>= persentil 5) 23 76.7 76.7 76.7
kurang (< persentil 5) 7 23.3 23.3 100.0
Total 30 100.0 100.0
tahapan kemoterapi
Frequency Percent Valid Percent
Cumulative
Percent
Valid induksi 18 60.0 60.0 60.0
konsolidasi/intensifikasi 7 23.3 23.3 83.3
rumatan/maintenance 5 16.7 16.7 100.0
Total 30 100.0 100.0
tingkat asupan kalori sampel
Frequency Percent Valid Percent
Cumulative
Percent
Valid baik (>= 80% kebutuhan) 16 53.3 53.3 53.3
kurang (< 80% kebutuhan) 14 46.7 46.7 100.0
Total 30 100.0 100.0
tingkat asupan protein sampel
Frequency Percent Valid Percent
Cumulative
Percent
Valid baik (>= 80% kebutuhan) 17 56.7 56.7 56.7
kurang (< 80% kebutuhan) 13 43.3 43.3 100.0
Total 30 100.0 100.0
Crosstabs
Case Processing Summary
Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
tingkat asupan protein sampel *
status gizi bb//tb 30 100.0% 0 .0% 30 100.0%
tingkat asupan protein sampel * status gizi bb//tb Crosstabulation
status gizi bb//tb
baik (>=
persentil 5)
kurang (<
persentil 5) Total
tingkat asupan protein
sampel
baik (>= 80% kebutuhan) Count 15 2 17
Expected Count 13.0 4.0 17.0
% within tingkat asupan
protein sampel 88.2% 11.8% 100.0%
% within status gizi bb//tb 65.2% 28.6% 56.7%
% of Total 50.0% 6.7% 56.7%
kurang (< 80%
kebutuhan)
Count 8 5 13
Expected Count 10.0 3.0 13.0
% within tingkat asupan
protein sampel 61.5% 38.5% 100.0%
% within status gizi bb//tb 34.8% 71.4% 43.3%
% of Total 26.7% 16.7% 43.3%
Total Count 23 7 30
Expected Count 23.0 7.0 30.0
% within tingkat asupan
protein sampel 76.7% 23.3% 100.0%
% within status gizi bb//tb 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 76.7% 23.3% 100.0%
Chi-Square Tests
Value df
Asymp. Sig. (2-
sided)
Exact Sig. (2-
sided)
Exact Sig. (1-
sided)
Pearson Chi-Square 2.935a 1 .087
Continuity Correctionb 1.632 1 .201
Likelihood Ratio 2.958 1 .085
Fisher's Exact Test .190 .101
Linear-by-Linear Association 2.837 1 .092
N of Valid Cases 30
a. 2 cells (50,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 3,03.
b. Computed only for a 2x2 table
Crosstabs
Case Processing Summary
Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
tingkat asupan kalori sampel *
status gizi bb//tb 30 100.0% 0 .0% 30 100.0%
tingkat asupan kalori sampel * status gizi bb//tb Crosstabulation
status gizi bb//tb
baik (>=
persentil 5)
kurang (<
persentil 5) Total
tingkat asupan kalori
sampel
baik (>= 80% kebutuhan) Count 15 1 16
Expected Count 12.3 3.7 16.0
% within tingkat asupan
kalori sampel 93.8% 6.2% 100.0%
% within status gizi bb//tb 65.2% 14.3% 53.3%
% of Total 50.0% 3.3% 53.3%
kurang (< 80%
kebutuhan)
Count 8 6 14
Expected Count 10.7 3.3 14.0
% within tingkat asupan
kalori sampel 57.1% 42.9% 100.0%
% within status gizi bb//tb 34.8% 85.7% 46.7%
% of Total 26.7% 20.0% 46.7%
Total Count 23 7 30
Expected Count 23.0 7.0 30.0
% within tingkat asupan
kalori sampel 76.7% 23.3% 100.0%
% within status gizi bb//tb 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 76.7% 23.3% 100.0%
Chi-Square Tests
Value df
Asymp. Sig. (2-
sided)
Exact Sig. (2-
sided)
Exact Sig. (1-
sided)
Pearson Chi-Square 5.593a 1 .018
Continuity Correctionb 3.734 1 .053
Likelihood Ratio 5.994 1 .014
Fisher's Exact Test .031 .025
Linear-by-Linear Association 5.407 1 .020
N of Valid Cases 30
a. 2 cells (50,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 3,27.
b. Computed only for a 2x2 table
Crosstabs
Case Processing Summary
Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Case Processing Summary
Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
tahapan kemoterapi * tingkat
asupan protein sampel
30 100.0% 0 .0% 30 100.0%
tahapan kemoterapi * tingkat asupan protein sampel Crosstabulation
tingkat asupan protein sampel
baik (>= 80%
kebutuhan)
kurang (< 80%
kebutuhan) Total
tahapan
kemoterapi
induksi Count 10 8 18
Expected Count 10.2 7.8 18.0
% within tahapan kemoterapi 55.6% 44.4% 100.0%
% within tingkat asupan
protein sampel 58.8% 61.5% 60.0%
% of Total 33.3% 26.7% 60.0%
konsolidasi/intensifikasi Count 3 4 7
Expected Count 4.0 3.0 7.0
% within tahapan kemoterapi 42.9% 57.1% 100.0%
% within tingkat asupan
protein sampel 17.6% 30.8% 23.3%
% of Total 10.0% 13.3% 23.3%
rumatan/maintenance Count 4 1 5
Expected Count 2.8 2.2 5.0
% within tahapan kemoterapi 80.0% 20.0% 100.0%
% within tingkat asupan
protein sampel
23.5% 7.7% 16.7%
% of Total 13.3% 3.3% 16.7%
Total Count 17 13 30
Expected Count 17.0 13.0 30.0
% within tahapan kemoterapi 56.7% 43.3% 100.0%
% within tingkat asupan
protein sampel 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 56.7% 43.3% 100.0%
Chi-Square Tests
Value df
Asymp. Sig. (2-
sided)
Pearson Chi-Square 1.661a 2 .436
Likelihood Ratio 1.759 2 .415
Linear-by-Linear Association .423 1 .515
N of Valid Cases 30
a. 4 cells (66,7%) have expected count less than 5. The minimum expected
count is 2,17.
Crosstabs
Case Processing Summary
Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
tahapan kemoterapi * tingkat
asupan kalori sampel 30 100.0% 0 .0% 30 100.0%
tahapan kemoterapi * tingkat asupan kalori sampel Crosstabulation
tingkat asupan kalori sampel
baik (>= 80%
kebutuhan)
kurang (< 80%
kebutuhan) Total
tahapan
kemoterapi
induksi Count 10 8 18
Expected Count 9.6 8.4 18.0
% within tahapan kemoterapi 55.6% 44.4% 100.0%
% within tingkat asupan kalori
sampel 62.5% 57.1% 60.0%
% of Total 33.3% 26.7% 60.0%
konsolidasi/intensifikasi Count 1 6 7
Expected Count 3.7 3.3 7.0
% within tahapan kemoterapi 14.3% 85.7% 100.0%
% within tingkat asupan kalori
sampel 6.2% 42.9% 23.3%
% of Total 3.3% 20.0% 23.3%
rumatan/maintenance Count 5 0 5
Expected Count 2.7 2.3 5.0
% within tahapan kemoterapi 100.0% .0% 100.0%
% within tingkat asupan kalori
sampel 31.2% .0% 16.7%
% of Total 16.7% .0% 16.7%
Total Count 16 14 30
Expected Count 16.0 14.0 30.0
% within tahapan kemoterapi 53.3% 46.7% 100.0%
% within tingkat asupan kalori
sampel 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 53.3% 46.7% 100.0%
Chi-Square Tests
Value df
Asymp. Sig. (2-
sided)
Pearson Chi-Square 8.699a 2 .013
Likelihood Ratio 10.983 2 .004
Linear-by-Linear Association .836 1 .361
N of Valid Cases 30
a. 4 cells (66,7%) have expected count less than 5. The minimum expected
count is 2,33.
FORM KUESIONER
A. Identitas
Nama :
Jenis kelamin : L / P
Tanggal lahir :
Umur saat ini : tahun bulan
Berat badan : kg
Tinggi badan : cm
Alamat :
Nama orang tua :
Pekerjaan :
B. Status Gizi
Status gizi saat terdiagnosa :
Satus gizi secara klinis :
C. Kemoterapi
Tanggal :
Fase :
Jenis obat :

4 komentar:

  1. mas, kalau boleh, saya minta soft copy form skala comstock nya dong... kebetulan saya juga sedang melakukan penelitian memakai skala comstock 6 poin :D makacii sebelumnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. http://heryfosil.blogspot.com

      Hapus
    2. Assalamualaikum Salam sejahtera untuk kita semua,
      Sengaja ingin menulis sedikit kesaksian untuk berbagi, barangkali ada teman-teman yang sedang kesulitan masalah keuangan
      Awal mula saya mengamalkan Pesugihan Tanpa Tumbal karena usaha saya bangkrut dan saya menanggung hutang sebesar 800juta saya stres hampir bunuh diri tidak tau harus bagaimana agar bisa melunasi hutang saya, saya coba buka-buka internet dan saya bertemu dengan kyai sukmo joyo, awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi selama 3 hari saya berpikir, saya akhirnya bergabung dan menghubungi KYAI SUKMO JOYO kata Pak.kyai pesugihan yang cocok untuk saya adalah pesugihan penarikan uang gaib 5Milyar dengan tumbal hewan, Semua petunjuk saya ikuti dan hanya 1 hari Astagfirullahallazim, Alhamdulilah akhirnya 5M yang saya minta benar benar ada di tangan saya semua hutang saya lunas dan sisanya buat modal usaha. sekarang rumah sudah punya dan mobil pun sudah ada. Maka dari itu, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya sering menyarankan untuk menghubungi kyai sukmo joyo di 082399985954 situsnya www.sukmo-joyo.blogspot.co.id agar di berikan arahan. Toh tidak langsung datang ke jawa timur, saya sendiri dulu hanya berkonsultasi jarak jauh. Alhamdulillah, hasilnya sama baik, jika ingin seperti saya coba hubungi kyai sukmo joyo pasti akan di bantu

      Hapus